Memahami Sifat Sabar

“Orang yang memiliki kesabaran juga memiliki apa yang dikehendakinya.” (Benjamin Franklin)

Sabar – ringkas dan mudah sebutannya.  Sabar merujuk kepada sikap atau sifat atau nilai yang ada pada diri seseorang.  Sekiranya kita dipimpin sejak kecil oleh ibu bapa atau persekitaran atau kesedaran, maka dengan sendirinya sifat ini akan sebati dalam diri kita.  Sebagai contoh yang dapat saya ambil daripada pengalaman hidup, seseorang yang hidupnya selama 20 tahun dalam keadaan yang sukar atau serba kekurangan, tetapi dengan sifat sabar yang kukuh terbentuk dalam jangka masa tersebut, boleh menjadikannya seseorang itu  lebih yakin dalam menempuh halangan dalam jangkaan 20 tahun lagi.  Seorang ibu tunggal yang sabar membesarkan anak-anaknya tanpa suami 20 tahun dulu, pada hari ini dia mampu tersenyum melihat anak-anaknya berjaya.  Sekiranya rakyat Libya bersabar, dan tidak bertindak mengikut perasaan, sudah pasti tidak akan ada nyawa yang melayang akibat pemberontakan terhadap kerajaan. Seandainya kita sabar (sederhana) dan tidak berlebih-lebih dalam memiliki ‘kemajuan’ dan ‘kekayaan’ dunia, sudah pasti dunia menjadi tempat yang selamat untuk didiami. Dan begitulah seterusnya, sekiranya sabar itu mampu kita miliki.

Saya tertarik dengan buah fikiran Dr Sidney Newton Bremer dalam menjelaskan tentang sabar ini.  Berikut apa yang beliau tulis tentangnya agar dapat kita kongsi demi kebaikan bersama. 

Sidney Newton Bremer.

Ketidaksabaran adalah salah satu penghancur terbesar dalam mendapat kejayaan. Alam tidak pernah tergesa-gesa, begitulah juga seharusnya yang kita lakukan. Petani yang baik tahu bahawa ia tidak boleh menanam benih selama sehari dan keesokan harinya memetik hasilnya. Apakah kita bersikap seperti si petani? Apa pun benih yang kita taburkan hari ini, kita tidak boleh berharap untuk dapat menggali keesokan harinya dan menikmati hasilnya.

Kesabaran adalah sifat yang sulit dimiliki dan merupakan prinsip kejayaan yang harus dikuasai. Saya pernah kenal dengan seorang profesor yang sudah lima puluh tahun mengajar tentang kesabaran, lucunya dia sendiri orang yang paling tidak sabar yang pernah saya kenal.

Siapa yang dapat menolak kenyataan bahawa para nelayan, seperti para petani adalah orang-orang yang sabar?

Perlahan-lahanlah, jangan tegang. ‘Rom tidak dibangunkan dalam satu hari.’ Anak-anak kecil tidak mendapat pengetahuan dan pemahaman dalam satu malam. Bersabarlah seperti mereka. Berikanlah banyak waktu bagi kemajuan. Bukanlah dengan tergesa-gesa yang membuat kita memenangi pertempuran hidup, melainkan keteguhan untuk maju perlahan-lahan tetapi pasti.

Hanya ada satu jalan, satu-satunya jalan untuk mendapatkan kesabaran. Kita harus lebih dahulu memahami apa sebenarnya kesabaran itu.  kedua, kita harus mempunyai semangat membara untuk menguasainya. Ketiga, kita harus mempraktikkan, mempraktikkan, dan mempraktikkan sehingga menjadikannya sebagai kebiasaan.  Setiap kali kita merasakan serangan ketidaksabaran, kita harus melawannya dengan fikiran untuk bersabar. Lakukanlah hal ini sehingga kesabaran menjadi suatu kebiasaan. Tidak ada jalan lain.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: