Kalau Ayah Masih DI Sini…

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dapat aku bermanja dengannya..

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dapat aku berkongsi cerita tentang hidup..

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dia melihat air mataku jatuh, tanda cinta dan rindu akan dirinya…

Aku terkenang waktu kecilku bersamanya.  Dia seorang yang lantang apabila bersuara, tetapi mempunyai hati dan jiwa yang halus, dan dia seorang yang penyayang.  Aku juga masih ingat, dia pasti berada di depan TV pada jam 6 petang, 8 malam, dan 11 malam, kerana pada waktu itu adalah siaran berita negara dan dunia.  Aku tidak faham pada waktu itu, kenapa berita menjadi siaran kegemarannya.  Air mata sedang menitis waktu ini…

Seperkara yang paling aku ingati dan rindui adalah masakannya.  Dia begitu pakar dalam bab masak-memasak, lebih dari ibu.  Aku masih ingat, dia pulang petang membawa kerang, untuk direbusnya dan dimakan bersama sambal kicap sebagai sajian malam sekeluarga.  Aku masih ingat akan rasa masakannya hingga kini, dan sukar dicari ganti.

Selain kerang rebus, dia juga gemar menggoreng mi hun ala cara Singapura.  Yang ini juga sedap, rasanya asli tanpa sebutir ajinamoto.  Aku masih ingat santapan itu.  Dan yang paling aku tidak lupa adalah kepakarannya dalam membuat sate.  Pada tahun-tahun akhir sebelum dia menghembuskan nafasnya, kami sekeluarga bergotong-royong menyediakan hidangan sate pada hari lebaran setiap tahun.  Sanak saudara juga suka akan hidangan istimewa kami sekeluarga.

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dapat aku bermanja dengannya..

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dapat aku berkongsi tentang hidup..

Kalau ayah masih di sini, di tempatku, pasti dia melihat air mataku jatuh, tanda cinta dan rindu akan dirinya…

Emak di kampung semakin tua, jari-jemarinya lemah, kudratnya tidak seperti dahulu, bicaranya juga lemah, tetapi semangatnya masih kuat.  Pasti sekiranya ayah masih ada, dia bisa menemani emak setiap masa.

Emak sering menanyakan hari itu, hari di mana aku berdiri menggenggam segulungan, dan aku mengerti akan maksudnya.  Aku pasti, sekiranya ayah masih ada, dia akan menanyakan perkara yang sama.

Menjalani kehidupan yang sukar sebelum ini bukanlah alasan untuk tidak boleh berjaya.  Aku masih ingat akan persoalanku kepada ayah: “Mengapa kita tidak kaya?”  dengan nada tenang dia menjawab: “kita ini sebenarnya kaya, kerana punyai tangan, mata, telinga, kaki, sebagai manusia normal.  Cuba lihat orang yang tidak ada itu, merekalah orang miskin.”  Air mata jatuh lagi, kerana baru aku sedari, sekiranya anakku nanti menanyakan soalan yang sama, bukanlah sesuatu yang mudah untuk aku menjawabnya.

Sempena sambutan Hari Bapa ini, aku ingin mengingati kasih seorang ayah.  Dan disebabkan itu, aku merinduinya pada waktu ini.  Menulis sesuatu tentang ayah, dengan air mata, adalah sesuatu yang berharga, agar dapat dikongsikan kepada semua.  Biar semua tahu akan maksudnya.  Biar semua tahu bagaimana untuk menghargai jasa seorang ayah ketika dia masih hidup.

Ayah anakmu ini sedang meningkat dewasa.  Anakmu ini sedang mendaki puncak jaya.  Sungguh pun kau tidak berada di sini pada waktu ini, dan itu, ingin aku dedikasikannya buatmu.  Kerana aku bangga membawa namumu kemana aku pergi.  Biar mereka tahu yang aku adalah anakmu, tidak ada pengganti namamu.

Kalau ayah (Bapak) masih di sini, ingin aku ucapkan Selamat Hari Bapa buatnya.

Semoga dirimu damai di sana…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: